v

10 Fakta tentang Air Force One

Pada pandangan pertama, pesawat kepresidenan Amerika Serikat, Air Force One, mungkin terlihat seperti pesawat Boeing 747 pada umumnya, hanya catnya saja yang berbeda. Namun, kemampuannya jauh melampaui pesawat sejenis yang dioperasikan untuk penerbangan komersial. Sejumlah modifikasi dilakukan Angkatan Udara AS sebelum pesawat itu dioperasikan.  

Secara berkala, pesawat itu dikandangkan untuk perawatan menyeluruh. Selain meng-upgrade teknologi interior, cat juga dikelupas untuk mencari setiap retak pada badan pesawat. 

Pada tahun 2017, genap 30 tahun pesawat beroperasi dan akan segera dipensiunkan. Menurut The Wall Street Journal, Angkatan Udara AS telah menyiapkan dana sebesar US$ 1,65 miliar untuk membeli gantinya. 

Berikut 10 fakta tentang pesawat kepresidenan AS itu:

Ada dua Air Force One

Namanya merujuk pada hanya satu pesawat tunggal. Namun pada kenyataannya, ada dua pesawat yang identik dan bernama sama. Pesawat jenis Boeing 747-200 yang telah dimodifikasi itu digunakan secara bergantian. 
Tak perlu berhenti untuk isi bahan bakar
Siapa bilang semua pesawat harus mendarat untuk mengisi bahan bakar? Air Force One memiliki kemampuan untuk mengisi bahan bakar di udara, yang berarti bisa berada di udara tanpa batas. Meskipun fitur tersebut hanya akan digunakan dalam situasi darurat, Air Force One memiliki tutup bahan bakar khusus pada hidung pesawat, untuk memudahkan pengisian bahan bakar. 

Hampir supersonik
Air Force One memiliki kemampuan untuk terbang dengan kecepatan lebih dari 600 mil per jam (atau 92 persen dari kecepatan suara) - begitu cepat sehingga pernah pesawat tempur F-16 yang mengawal pesawat itu mengalami kesulitan menjaga dan harus meminta pilot pesawat untuk memperlambat laju pesawat. 

Memiliki sistem komunikasi canggih

Pesawat ini dilengkapi dengan sistem telekomunikasi terenkripsi sehingga presiden AS aman menerima atau mengirim panggilan telepon dari kabin pesawat. Pesawat dilengkapi 87 telepon yang seluruhnya bisa digunakan untuk melakukan panggilan. Skenarionya, jika ada serangan terhadap AS, pesawat ini bisa berfungsi sebagai pusat komando udara dengan akses internet berkecepatan tinggi dan kemampuan untuk menyampaikan pidato yang disiarkan secara nasional dari sistem video teleconference-nya.

Ruang yang lapang
Presiden dan penumpang yang menyertainya menikmati ruang kabin seluas 4.000 kaki persegi atau setara 371,61 meter persegi dalam tiga tingkat. Pada dek yang ditempati presiden, terdapat ruang tamu lengkap dengan tempat tidur, kamar mandi pribadi, dan semacam kantor kepresidenan. Juga terdapat treadmill yang disimpan di bagasi dan hanya digunakan selama penerbangan jarak jauh. 

Dapur yang luas
Air Force One memiliki dapur yang mampu menyediakan makanan untuk hingga 100 orang dengan makanan yang disiapkan secara hati-hati dan tingkat keamanan tinggi. Jika presiden tidak suka dengan apa yang ada di daftar menu, staf harus siap untuk menyediakan menu sesuai seleranya.

"Bidadari" di udara
Lebih dari satu nama untuk menyebut Air Force One. Angkatan Udara AS biasanya menggunakan istilah VC-25A, dan nama panggilan rahasianya adalah "Angel."

Anti peluru
Meskipun rincian kemampuan pertahanan pesawat itu dirahasiakan, Air Force One adalah pesawat militer dengan kemampuan sebagai bunker dalam peristiwa serangan nuklir dan mampu bertahan dari serangan udara. Pesawat ini juga memiliki sistem pertahanan elektronik khusus yang bisa mengacau radar musuh.

Memiliki ruang gawat darurat
Air Force One memiliki fasilitas medis lengkap termasuk peralatan operasi yang mungkin dilakukan dalam keadaan darurat yang mengancam jiwa. Bahkan untuk perjalanan ke luar negeri, cadangan darah yang sesuai dengan golongan darah presiden AS wajib ada dalam lemari es di ruang ini.

Didahului oleh limousin
Kemanapun presiden AS pergi, limousin yang dibuat khusus - dijuluki The Beast - selalu menyertai. Limusin kepresidenan AS selalu diterbangkan lebih dulu dengan pesawat kargo militer sebelum keberangkatan Air Force One, sehingga sudah berada di landasan ketika presiden AS tiba..

Sumber      :   tempo.co
Editor        :    bandarberita757.blogspot.com

Advertisemen

Disqus Comments